Menumpang

18 May 2016  at 9:39 PM

         Wujudnya dunia sebelum kelahiran manusia, kemudian bumi menjadi tempat menetapnya manusia. Bumi menjadi medan petempuran kita, mengharungi kehidupan menyusuri laluan yang di sana dikelilingi bukit-bukau, hutan belantara, yang di situ diselaputi salji, lautan yang luas, daratan yang dipacak dengan besi-besi konkrit untuk dijadikan tempat berlindungnya manusia. Seterusnya wujudnya tamadun zaman berzaman, dari zaman batu sehingalah zaman segala macam benda di hujung jari sahaja. Dari menangkap ikan menggunakan tangan sehinggalah membasuh baju menggunakan mesin basuh.

         Mencari makan dari sumber-sumber yang ada di muka bumi ini, dan dari hasil bumi jugalah wujudnya bangunan tinggi pencakar langgit, kapal besar membelah lautan, kereta dan lori meluncur laju. Kita gunakan semua yang ada di bumi sebagai sumber untuk diinovasikan, menghasilkan sesuatu yang baru yang boleh digunakan. Di situ jelas apa fungsinya akal, yang bijak mampu megapungkan ketulan besi, menjadikan kaca mengelurkan cahaya dan macam-macam lagi. Bukit-bukit ditarah, tanahnya dijadikan tapak untuk manusia berteduh buat sementara. Tanah yang subur dijadikan tapak bercucuk tanam, dan hasinya dibuat makan demi meneruskan kelangsungan hidup. Segala struktur dan susunan bumi memberi manfaatnya. Sudah lama manusia menumpang berpijak dan menapak di bumi, sebagai satu persinggahan semetara, dan kesudahanya tiada siapa yang tahu.

Cacat
Bumi semakin cacat,
Diratah ganas letusan kuat,
Putus-putus urat belikat,
Berputar semakin lambat,
Kekurangan semangat dan kudrat,
Bumi semakin tenat,
Dicalar besi serupa kilat,
Bersusah payah memerah keringat,
Mengusung dan menelan mayat,
Menyedut darah yang sarat,

No comments: