Kelahiran

18 May 2016  at 9:38 PM

         Kita dilahirkan oleh seorang wanita yang kita panggil ibu, mama, ummi, emak dan macam-macam lagi nama panggilan. Kita semua sedia maklum betapa susahnya seorang wanita untuk mengandung dan melahirkan seorang anak, malah ada diantara kita sudah merasainya. Ada yang berkongsi pengalaman, katanya, “ hampir tercabut seluruh nyawa”. Namun setelah melihat bayi yang telah dilahirkan segala kesakitan hilang, itulah satu keajaiban yang sukar digambarkan.

         Sesungguhnya jasa seorang ibu itu tidak akan pernah terbalas dan bukan balasan pun yang mereka inginkan, cukuplah sekadar melihat anak-anak mereka berjaya dalam kehidupan. Bukan duit yang mereka minta, cukupla kita datang menjenguk mereka. Beruntunglah mereka yang tinggal berhampiran ibu bapa, dapat menjenguk mereka bila-bila masa. Manakala yang tinggal berjauhan terpaksa menahan rindu, terpisah dengan jarak beratus kilometer, terpaksa menunggu waktu yang sesuai untuk menjenguk mereka. Pernahkah kita memikirkan sukarnaya bertarung nyawa untuk melahirkan kita.

 
Saat mentari mula menunjukkan sinarnya,
Ibu tua itu menyingkap luas muka jendela,
Mengintai jika ada susuk muda yang dikenalinya,
Menghidu jika ada bau kereta berwarna putih sutera,
Mendengar jika ada deruan enjin berkuasa kuda,
Jernih matanya mengharap penuh bermakna,

Hari ini mungkin bukan waktu ,
Bukan tidak sudi jauh rasa tidak mengerti,
Bukan jua menyalahkan aturan manusia yang tampak zalim zahirnya ,
Langsung tidak terlintas menidakkan aturan yang maha ESA,
Mungkin masanya belum mengizinkan rela,
Mungkin titisan air mata harapan membuka jalan tujunya,

 Saat mentari mula menjingga di barat dunia,
Jendela ditutup dikunci sedikit terbuka,
Tersenyum manis sedikit sayu dihujung mata,
Masih mengharap hadir anak menantunya,
Memahami masa berpenghujung dan jaraknya berbeza,
Jauh di selatan anakmu ini mengetap bibirnya,
Menahan sebak mata berkaca titisnya mutiara.
 
 bersambung...........

No comments: